Pages

USG Fetomaternal bersama dr. Aditya Kusuma, Sp.OG, KFM di RSIA Bunda Menteng

Wednesday, May 2, 2018

Akhirnya di kehamilan kedua ini gue ngelakuin USG fetomaternal juga. USG fetomaternal ini mungkin lebih populer di kalangan bumil dengan sebutan USG 4D. Sebenernya, seberapa penting sih USG fetomaternal ini? Apakah sebenernya USG fetomaternal direkomendasiin oleh obgyn?

Walaupun banyak bumil yang ngelakuin USG fetomaternal dengan harapan dapet preview muka si bayi, sebenernya fungsi dari USG fetomaternal jauh lebih banyak daripada itu. USG ini bertujuan untuk mengecek kondisi si janin secara keseluruhan, mulai dari fisik luarnya, organ dalam, sampai dengan ketuban, plasenta, dan tali pusat.

USG fetomaternal ini sendiri ngga diwajibkan oleh para obgyn, terutama kalau obgyn kita setiap kontrol memang udah ngelakuin pemeriksaan USG. Obgyn gue tercinta, dr. Aswin W. Sastrowardoyo, Sp.OG pun ngga menyuruh gue ngelakuin USG fetomaternal. Cuma, gue kan punya riwayat pengapuran plasenta dini di kehamilan sebelumnya. So, dia 'mempersilahkan' gue untuk USG fetomaternal kalau gue pengen dan gue anggap perlu.

Berhubung di kehamilan pertama gue USG fetomaternal sebanyak dua kali, biar adil sama kehamilan sekarang, gue juga kecentilan mau USG fetomaternal lagi, hihihi. Masalahnyaaaa, USG fetomaternal ini ngga bisa dilakuin oleh semua obgyn, harus kheuseusss sama obgyn dengan title KFM alias konsulen fetomaternal. Yang mana, sayangnya, belum banyak di Indonesia. Dengan demand USG fetomaternal yang semakin tinggi, bikin appointment buat USG fetomaternal sekarang lebih susyeh dari ketemu dosen pembimbing skripsi!

Dr. Aswin sendiri merekomendasikan ke gue beberapa nama KFM yang ternyata masyaAllah larisnya. Beberapa nama KFM mungkin udah familiar buat para bumil, seperti dr. Bambang Karsono, dr. Azen Salim, dr. Damar, dan dr. Aditya Kusuma. Dari semua KFM yang direkomendasiin, yang available di bulan April hanya dr. Damar dan dr. Aditya Kusuma. Kalau mau appointment sama dr. Bambang Karsono atau dr. Azen Salim, paling cepet bisa di akhir Mei! Yassalam, anak gue pasti udah gede bangeeet, apa yang mau diliaat, huhu.

Akhirnya gue buat appointment sama dr. Damar di Brawijaya Clinic Kemang, tapi dicancel aja dong di last minute! 2 jam sebelum appointment! Akhirnya gue mencoba peruntungan tanya slot USG fetomaternal sama dr. Aditya Kusuma di RSIA Bunda untuk hari itu juga. Untungnyaaaa, gue masih bisa dapet slot walaupun harus jadi pasien terakhir, hahaha.

Kalau tempat praktek obgyn lainnya ada di lantai 1 dan 2 RSIA Bunda, tempat praktek dr. Aditya ini kheuseus ada di lantai 4, gabung sama DSA (dokter spesialis anak) dan playground bocah. Tempatnya pun istimewa, bagus dan baru. Jauh beda sama lantai-lantai di bawahnya, hihi. Bukannya RSIA Bunda bapuk yee, bagus kok, cuma udah lama aja bangunannya.

Appointment gue jam 18.30, tapi kenyataannya rada ngaret dikit. Kitapun masuk ke ruang praktek kira-kira jam 19.00... sebagai pasien terakhir, hahaha. Beneran terakhir lho, sampe suster-susternya udah pada beres-beres dan gotong-gotong barang-barang ke gudang, hahaha.

FYI, gue sebenernya rada cautious sama dr. Aditya. Bukan karena doi KFM yang relatif muda dibanding KFM lainnya yang direkomendasiin. Pendidikan doi bagus banget kok, lulusan FKUI plus dapet KFM dari London. Gue lebih khawatir karena yang gue denger dari temen gue, dia pendiem banget. Jadi gue udah wanti-wanti laki gue buat nemenin gue bawelin si dokter. Biar si dokter terpancing buat bawel juga.

Tapiiiii, kenyataannya jauh beda dong. Dari kita dateng aja, dia udah nyapa dan nyambut dengan bawel. Abis itu nanya-nanya riwayat kehamilan gue yang sekarang dan sebelumnya dengan lengkap, termasuk riwayat penyakit dan operasi yang pernah gue lakuin. Sampe sini, gue belum menangkap kesan pendiam apapun dari si dokter.

Selama pemeriksaan juga, dia sama bawelnya. Sambil meriksa, dia ngomoooong terus. Which is good, jadi gue ngga perlu susah-susah nanya atau mancing dia ngomong, hehehe. Bahkan obrolan kita ngga cuma ngobrolin baby, tapi juga ngobrolin kereta gerbong wanita, tol jagorawi, sampe aneka rumah sakit di Jakarta. Talking about randomness with random people, hehe. Justru laki gue yang kurang asoy, diem doang sambil ngerekam. #selepet_suami

Waktu periksanya cukup lama, sekitar 30 - 40 menit lah. Pemeriksaan dilakukan dalam keadaan ruangan yang gelap, mungkin biar mirip kaya di bioskop, hehe. Setelah pemeriksaan, dokter nyatet-nyatet di komputernya dan setelah itu dia siap menerangkan ke kita. Semua penjelasannya jelas, lengkap, dan gampang dimengerti. Dokternya juga terbuka buat ngejawab pertanyaan lain selain dari penjelasan dia, termasuk kemungkinan gue untuk VBAC. Intinya, sampai gue salaman sebelom pulang, gue ngga nangkep kesan pendiem dari si dokter ini. Gue sangat puas dengan sesi USG fetomaternal kemarin.

Gue juga dapet banyak ilmu baru dari si dokter, salah satunya, doi bilang kalo menilai kecukupan nutrisi janin dari pengapuran yang ada di plasenta itu sudah ditinggalkan. Parameter yang sekarang dipake adalah aliran darah dan kualitas pembuluh darah dari tali pusat, otak janin, dan liver janin. Gue jujur baru tau hal ini, makasih ya doook.

Setelah keluar ruangan dokter, justru moment of truth-nya dimulai: bayar si USG fetomaternal, hahahaa. Tadi sih sempet dikasih kisi-kisi pas gue bikin appointment, kalo biayanya sekitar 1.7 juta. Tapi itu kan belum termasuk biaya admin, dll-nya. Biaya USG fetomaternal gue kemarin dikenakan 1.94 juta. Tapi magically, si USG fetomaternal dicover aja dong sama asuransi kantornya suami! GBU, Maybank dan FWD! #nilep_duit_di_beha

Btw, jangan kaget ya, si USG fetomaternal ini memang harganya ngga bisa dibilang murah. Di kehamilan pertama gue aja di tahun 2015, biaya USG fetomaternal di Visi Scan Bunda sekitar 1.2 - 1.3 juta. Jadi, kalo di tahun 2018 harganya sekitar 1.7 juta menurut gue masih wajar banget. Harga segini pun menurut gue sangat worthy karena screening yang dilakuin memang sangat menyeluruh. 

Liat aja nih, report yang gue dapet dari USG fetomaternal kemaren...



Halaman pertama:
- ada identitas gue dan riwayat kehamilan plus kesehatan gue
- usia kehamilan sekarang, berdasarkan HPHT
- hasil pengukuran janin di kehamilan sekarang, termasuk fetal biometry dan perkiraan berat janin




Halaman kedua:
- hasil pemeriksaan organ dalam janin, seperti jantung, ginjal, lambung, dll
- kondisi plasenta, tali pusat, dan ketuban
- presentasi alias posisi janin
- pergerakan janin selama pemeriksaan
- kesimpulan pemeriksaan dan komentar dari dokter




Halaman ketiga:
Di sini ada beberapa grafik yang menunjukkan persentil normal janin berdasarkan usia kehamilan. Janin dikatakan normal kalau ada di antara persentil 5 - 95%, yang berarti seharusnya ada di antara dua garis merah. Garis yang hitam, menunjukkan kondisi rerata dari janin-janin di usia kehamilan yang sama. Alhamdulillah, dari hasil pemeriksaan nyunyu dan kehamilan gue dalam batas normal semuanya.

Selain report di atas, kita juga dapet print foto-foto USG 2D dan 4D dari pemeriksaan. Plus dapet CD berisi video dan foto pemeriksaan, yang belom gue liat sampe sekarang, hihihi. Jadi harga segitu sih, menurut gue pantes banget. Apalagi kalo dibayarin, ya ngga?

Jadi, apa menurut gue USG fetomaternal ini direkomendasikan untuk dilakukan?

YES:
- kalau bumil emang disarankan untuk screening fetomaternal sama obgyn, misalnya karena ada temuan tertentu di kehamilan ini
- kalau bumil ada riwayat sesuatu di kehamilan sebelumnya
- kalau kehamilan ini diperoleh dari program, misalnya inseminasi atau IVF
- kalau kehamilan ini memang high risk pregnancy, misalnya kehamilan kembar
- kalau di kehamilan ini atau kehamilan sebelumnya, bumil punya riwayat penyakit yang bisa membahayakan kehamilan, misalnya pre-eclampsia atau diabetes gestational
- kalau emang ada rejeki lebih, huahahaha

Kalau misalnya 'cuma' pengen ngintip muka janin kaya apa sih saran gue ngga usah USG fetomaternal ya. Biar hemat, mending coba kontrol ke obgyn yang megang USG 4D, hihi. Gue sering nih kaya gini kalo lagi kangen atau pengen liat muka si baby. 😝




No comments:

Post a Comment

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS