Pages

Hospital Tour Rumah Sakit Pondok Indah - Pondok Indah

Monday, June 25, 2018

Memasuki minggu-minggu akhir kehamilan, gue udah mulai intens mempersiapkan keperluan persalinan, termasuk ceki-ceki RS calon tempat gue melahirkan. Insya Allah, gue udah fix mau melahirkan di RS Pondok Indah - Pondok Indah (RSPI). Walaupun udah fix RS-nya, gue tetep butuh hospital tour buat liat-liat fasilitas yang ditawarkan oleh RSPI.

Ohya, in case gue belum pernah cerita sebelumnya, gue melahirkan anak pertama di RSIA Bunda Menteng. Waktu itu gue masih tinggal di area Jakarta Pusat, so, RSIA Bunda Menteng jadi pilihan gue buat melahirkan. Sekarang gue udah tinggal di Depok dan berhubung belum menemukan RS yang sreg di Depok, gue memutuskan buat cari RS di daerah Jakarta Selatan. Thus, pilihan jatoh ke RSPI yang dari rumah gue cuma sekitar 30-40 menit saja.

(Baca: Aku Bingung...)

(Baca: First Impression RSPI dan Kontrol Hamil dengan dr. FX Bhimantoro)

Mari mulai hospital tour-nya!

Dari kontrol 3 minggu yang lalu, gue emang udah minta hospital tour sama suster di poli obgyn RSPI. Tadinya sih, gue pengen hospital tour waktu kontrol 3 minggu yang lalu. Tapi berhubung kamar dengan kelas yang gue incer pada fully occupied, jadilah gue baru bisa hospital tour di kontrol minggu lalu. So, buat yang mau hospital tour di RSPI, gue rekomendasiin buat bikin janji dulu sama susternya. Biar dicek dulu kamar dengan kelas yang lo incer available apa ngga buat diliat.

Ohya, waktu hospital tour kemarin gue barengan sama seorang bumil lagi, namanya Mbak Anggi. Kata Mbak Anggi, dia ngerasa familiar sama muka gue. Tapi kita bukan temen kuliah atau sekolah sih kayanya. So, seandainya Mbak Anggi baca postingan ini, halo mbaknyaaaa, lancar-lancar yaa lahirannyaa!

Area yang pertama kita lihat adalah area kamar bersalin alias delivery suite. Delivery suite ini terdiri dari dua tipe, yang private dan yang biasa. Untuk yang private, kapasitas hanya untuk satu orang. Kamarnya pun komplit, udah macem kamar rawat inap biasa. Selain bed untuk pasien, di dalamnya juga ada sofa bed, kamar mandi, televisi, dan tempat untuk newborn. Untuk yang tipe biasa, ada 5 bed di dalamnya. Tentunya fasilitasnya, seperti kamar mandi dll, juga buat bareng-bareng semua ya.

Kalau kamu mengambil kamar dengan kelas VVIP atau Suite, kamu bisa melahirkan di private delivery suite tanpa charge tambahan. Tapi untuk kelas VIP dan kelas-kelas di bawahnya, seandainya kamu mau melahirkan di private delivery suite, ada biaya tambahan yang dikenakan kalau kamu mau melahirkan di private delivery suite, yaitu sekitar 1 juta rupiah.

Menurut gue, seandainya kalian ada budget lebih, boleh banget buat melahirkan di private delivery suite. Secara kalo kita belum deket banget sama waktunya lahiran, tapi di sebelah kita udah heboh ngeden dan jejeritan mau lahiran, rada tertekan juga ngga sih? Hahahaha...

*ibu cemen*

Di area kamar bersalin ini juga ada ruangan untuk resusitasi newborn. Jadi, kalo bayi yang baru lahir akan dibawa ke ruangan resusitasi dulu untuk dibersihkan dan diceki-ceki. Kalo aman semuanya, baru bisa kembali didekatkan ke emaknya untuk IMD dll.

Di RSPI, saat kita melahirkan, ada yang namanya program pendampingan bidan. Jadi mulai pembukaan 7 (kalo ngga salah), kita akan selalu ditemani oleh seorang bidan. Jadi Insya Allah aman yaa, selalu ada yang nemenin. Kan siapa tau obgynnya masih belum dateng atau apa.

Area kamar bersalin ini buka selama 24 jam dan ada nurse station-nya juga. Suster dan bidan yang jaga juga stand by 24 jam. Jadi buat kondisi emergency, misalnya kontraksi atau apa, walaupun belum akan melahirkan, kita tetap diobservasi dan diperiksa di area kamar bersalin, bukan UGD.

Di depan area kamar bersalin ada studio untuk senam hamil. Untuk senam hamil ini jadwalnya ada setiap hari Rabu dan Sabtu, jam 08.00-10.00. Selain senam hamil, ada juga sesi prenatal yoga dan hypnobirthing. Gue rada lupa ya, untuk prenatal yoga dan hypnobirthing ini jadwalnya kapan aja, hihi. Tapi boleh ditelpon aja ke call center RSPI, sekalian buat daftar yaa!

Beralih ke kamar perawatan...

Kamar perawatan untuk pasien melahirkan ada di lantai 3. Sebenernya, ada juga sih kamar perawatan di lantai 5. Tapi tetep diprioritasin buat menghuni lantai 3 dulu, secara semua fasilitas terkait persalinan, seperti delivery suite, kamar bayi, NICU, klinik obgyn, semuanya ada di lantai 3. Sementara kalau di lantai 5, kamar rawat inap didominasi oleh pasien penyakit dalam dan pasien bedah.

Yuk, kita bahas satu-satu kamar rawat inap di RSPI!

Kamar Kelas III

Waktu hospital tour kemarin, kamar kelas III lagi full. Jadi kita ngga sempet tengok-tengok ke situ. Tapi dari penjelasan suster sih, untuk kamar kelas III ini memiliki kapasitas 5 bed pasien yang masing-masing dibatasi oleh tirai. Disediakan tempat duduk untuk setiap penunggu pasien di dekat bed pasien. Fasilitas di dalamnya termasuk kamar mandi dan televisi, yang mana semuanya untuk dipake bareng-bareng.

Berikut perkiraan biaya untuk persalinan di kelas III:
Persalinan normal: 16.51 juta
Persalinan SC: 32.15 juta



Kamar Kelas II

Untuk kamar kelas II punya kapasitas 2 bed pasien yang masing-masing dibatasi oleh tirai. Untuk penunggu pasien, disediakan tempat duduk di dekat bed pasien. Fasilitas di dalamnya termasuk kamar mandi dan televisi, yang mana semuanya untuk dipake bareng-bareng.

Berikut perkiraan biaya untuk persalinan di kelas II:
Persalinan normal: 18.86 juta
Persalinan SC: 35.32 juta


Ada 2 bed di kamar kelas II



Kamar Kelas I


Waktu hospital tour kemarin, kamar kelas I lagi full, so, kita ngga sempet ceki-ceki ke situ. Cuma kata susternya, kamar kelas I hampir sama dengan kamar kelas II. Sama-sama berkapasitas 2 bed pasien yang dibatasi tirai antar bed-nya. Untuk penunggu pasien juga disediakan tempat duduk di samping bed pasien. Yang membedakan cuma ada dua televisi di dalam kamar kelas I, satu untuk masing-masing pasien. So, pasien-pasiennya ngga perlu rebutan kalo yang satu mau nonton sinetron dan yang satu mau nonton gosip. Tapi untuk kamar mandi sih, cuma ada satu, jadi masih harus gantian.


Berikut perkiraan biaya untuk persalinan di kelas I:
Persalinan normal: 20.49 juta
Persalinan SC: 39.97 juta


Kamar Kelas VIP

Waktu hospital tour kemarin, kita bisa liat kelas VIP. Alhamdulillah, soalnya ini adalah salah satu kamar yang gue incer. Mulai kelas VIP ke atas, kapasitas kamar hanya untuk 1 pasien. Kamarnya menurut gue lumayan lega. Untuk penunggu disediakan satu sofa bed. Kamar mandi ada di dalam kamar dengan ukuran yang tidak terlalu besar, tapi nyaman, masih baru, dan bersih banget. Ohya, untuk kelas VIP ke atas pasien akan mendapatkan seperangkat alat mandi, termasuk sabun, shampoo, sampai sendal kamar.

Berikut perkiraan biaya untuk persalinan di kelas VIP:
Persalinan normal: 26.46 juta
Persalinan SC: 46.87 juta


Sofa di deket jendela itu sofa bed, bisa buat tidurnya penunggu kalo malem




Penampakan kamar mandi



Maapkeun, ada paus orca numpang eksis...



Kamar Kelas VVIP B

Ini juga adalah salah satu kamar inceran gue. Sebenernya gue rada bingung sama kelas VVIP di RSPI, soalnya kelas VVIP dibagi lagi jadi VVIP A dan VVIP B. Ternyata, untuk kelas VVIP B itu lebih ke kelas VIP biasa, tapi dengan ruangan yang lebih luas dan ada tambahan meja makan di dekat jendela. Selebihnya sama dengan kelas VIP, ada televisi, kamar mandi, sofa bed, dll.

Berikut perkiraan biaya untuk persalinan di kelas VVIP B:
Persalinan normal: 30.94 juta
Persalinan SC: 52.22 juta


Penampakan hampir sama dengan kelas VIP. Yang beda cuma ada meja makan sajaa...



Kamar Kelas VVIP A

Ini juga adalah salah satu kamar inceran gue. Yang membedakan kamar VVIP A dari VVIP B adalah ada kitchen set di kamar VVIP A. Jadi secara luas dan fasilitas, lumayan banget bedanya dari kamar kelas VVIP B, apalagi dari kelas VIP. Selain itu, kamar mandi di kamar VVIP A katanya sih udah sama kaya kamar mandi kelas Suite, yang mana....gue ngga nangkep apa bedanya sama kamar mandi kelas VIP dll. Secara sama-sama masih pake shower. Kaga ada bath tub apalagi jacuzzi di dalemnya, hehehe.

Berikut perkiraan biaya untuk persalinan di kelas VVIP A:
Persalinan normal: 32.74 juta
Persalinan SC: 54.62 juta


Meja makan dan kitchen set



Area tempat tidur pasien



Ada sofa bed di samping tempat tidur pasien



Kamar mandi yang katanya sama kaya kamar mandi kelas Suite...




Kamar Kelas Suite

Untuk kamar Suite, emang keliatan paling beda dibanding kamar kelas lainnya. YAEYALAH, harganya juga beda jaooohhh. Ruangan Suite ini terdiri dari dua rungan, yaitu ruangan kamar tidur pasien dan ruangan untuk tamu. Untuk ruangan kamar tidur pasien terdiri dari bed pasien, sofa bed, televisi, dan kamar mandi. Sementara ruangan untuk tamu terdiri dari kitchen set, meja makan, sofa, kursi, dan meja tamu, televisi, serta kamar mandi untuk tamu.

Berikut perkiraan biaya untuk persalinan di kelas Suite:
Persalinan normal: 41.54 juta
Persalinan SC: 67.12 juta


Area ruang tidur pasien, ada penampakan sofa bed di pojokan



Area ruangan tamu, bagian kitchen set dan meja makan. Btw, itu bukan emak gue ya!



Kamar mandi pasien



Ruang tamu



Kamar mandi di area ruang tamu



Dengan selesainya kita menengok kamar kelas Suite, selesailah hospital tour kali ini. Kita langsung balik lagi ke ruangan poliklinik obgyn. Di situ, suster ngasih brosur yang berisi detail perkiraan biaya persalinan untuk tahun 2018 (ngga tau berlaku sampai kapan). Untuk perkiraan biaya persalinan normal dan SC udah gue tulis di atas yaa...

Untuk biaya persalinan normal, sudah termasuk:
- jasa dokter obgyn
- jasa visit dokter obgyn
- jasa pendampingan dokter anak saat persalinan
- jasa visit dokter anak
- penggunaan kamar bersalin
- kamar perawatan ibu
- kamar perawatan bayi
- pemeriksaan laboratorium standar
- obat dan alat kesehatan standar untuk ibu dan bayi
- screening neonatus dan otoacoustic emission (OAE)
- pemeriksaan cardiotopograph (CTG)
- surat keterangan lahir

Sementara, biaya persalinan SC, sudah termasuk:
- jasa dokter obgyn
- jasa visit dokter obgyn
- jasa pendampingan dokter anak saat SC
- jasa visit dokter anak
- jasa dokter anestesi
- penggunaan kamar operasi
- persiapan SC di kamar bersalin
- kamar perawatan ibu
- kamar perawatan bayi
- pemeriksaan laboratorium standar
- obat dan alat kesehatan standar untuk ibu dan bayi
- screening neonatus dan otoacoustic emission (OAE)
- pemeriksaan cardiotopograph (CTG)
- surat keterangan lahir

Untuk persalinan normal, perkiraan biaya di atas untuk perawatan selama 3 hari 2 malam. Sementara untuk persalinan SC, perkiraan biaya di atas untuk perawatan selama 4 hari 3 malam.

Perkiraan biaya di atas, belum termasuk:
- biaya administrasi, maksimum 7% dari total biaya atau 2 x 3 juta (dikali dua, karena ibu dan bayi masing-masing dikenakan biaya administrasi maksimum 3 juta)
- konsultasi dengan dokter dari bidang lain, bila diperlukan. Jadi misalnya bumil punya penyakit diabetes sebelumnya dan butuh konsul dengan dokter spesialis penyakit dalam. Biaya konsul dengan dokter spesialis penyakit dalam itu belum termasuk di perkiraan biaya di atas, ya...
- obat dan alat kesehatan di luar standar
- pemeriksaan laboratorium dan radiologi di luar standar

Gue juga sempet nanya, kalo misalnya bayi kita butuh disinar, itu juga akan dikenakan biaya tambahan karena tidak termasuk ke perawatan standar. Termasuk untuk pemeriksaan bilirubin rutin yang memang diperlukan untuk bayi yang lagi disinar.

Ohya, untuk persalinan CITO/darurat atau persalinan dengan penyulit akan dikenakan charge tambahan untuk biaya jasa dokter obgyn, dokter anestesi, dan dokter anak. Charge tambahan untuk masing-masing dokter adalah 20%. Sementara kalau persalinan SC CITO dikenakan charge tambahan juga untuk kamar operasi sebesar 25%.

Jadi, kamar kelas apa nih, yang bakal gue pake?

Kayanya sih, gue dan suami prefer untuk pake kamar VVIP A. Dengan pertimbangan, kamarnya cukup luas dan lengkap. Biar nanti Echo bisa puas main dan lari-larian di kamar, ngga sempit-sempit banget. Sebenernya, gue tadinya mempertimbangkan buat pake kamar Suite. Bayangannya sih, kamar Suite di RSPI sama kaya kamar CDC di RSIA Bunda Menteng. Dulu waktu lahiran anak pertama, gue pake kamar CDC dengan pertimbangan ada kamar (lengkap dengan tempat tidur) untuk laki gue yang nungguin gue. Tapi karena di kamar Suite RSPI penunggu tidurnya di sofa bed juga, jadi kayanya kurang berfaedah gue ambil kamar Suite. VVIP A aja udah lebih dari cukup kok.

Ohya, tambahan nih. Untuk yang ambil kelas VIP ke atas, ternyata dapet bonus newborn photo session dari Baby Axioo. Lumayan banget kaaaan? Kabarnya sih, 'cuma' dapet satu foto aja. Kalo mau cetak tambahan atau bentuk tambahan-tambahan lainnya, ya ada extra charge. Tapi menurut gue itu udah lumayan bangetttt.

Kalau dibandingin dengan RSIA Bunda Menteng, RSPI ini memang interiornya terbilang lebih baru. Jadi kesannya lebih clean dan sleek dibanding dengan RSIA Bunda Menteng yang memang ruangannya didominasi kayu-kayuan. Cuma yang rada bikin kuciwa ya karena di Suite RSPI ngga disediakan kamar untuk penunggu ya. Walaupun pada kenyataannya, dulu laki gue akhirnya nyeret kasur dari kamar penunggu ke deket bed gue. Yaeyalah, harus jadi suami siaga kalo bayinya bangun, hahaha.

Yang juga membedakan antara RSPI dan RSIA Bunda Menteng adalah tempat saat bayi butuh disinar. Waktu gue lahiran Echo kan dia butuh disinar karena bilirubinnya tinggi. Penyinaran itu dilakuin di kamar perawatan gue. Jadi alat sinarnya itu digotong ke kamar gue. Tinggal gue harus pake kacamata item aja kalo mau deket-deket Echo selama proses penyinaran. Sementara kalo di RSPI, penyinaran akan dilakukan di kamar bayi. Setelah selesai disinar, baru bayi akan dikembalikan ke kamar perawatan ibu untuk kembali rooming in.

Di RSPI memang diberlakukan rooming in untuk ibu dan bayi. Tapi, dalam kondisi tertentu, bayi bisa 'dititipkan' di kamar bayi. Misalnya, waktu bayi butuh disinar, dimandikan, atau diperiksa. Kamar bayi di RSPI sama seperti kamar bayi di RS lain pada umumnya, ada jendela besar dengan tirai di depannya. Tirai ini akan dibuka pada saat jam bezuk, kalo ngga salah jam 11.00-13.00 dan jam.....gue lupa jam berapa sesi sorenya, hahaha. Tapi kalau ada bayi yang lagi disinar, atau kalau kamar bayinya lagi kosong, tirai ini ngga akan dibuka. Yaeyalah, mao liat apa?

Di RSPI jam bezuk pasien adalah jam 11.00-13.00. Ada sesi sorenya, tapi gue lupa jam berapa. Di luar jam bezuk sebenernya masih bisa bezuk kok. Cuma karena suster di nurse station dekat pintu masuk ruang perawatan stand by pastinya di jam bezuk, untuk yang bezuk di luar jam bezuk baeknya sih hubungin penunggu atau keluarga pasien kalau mau masuk.

Ohya, di RSPI juga sudah menyediakan baju untuk bayi selama bayinya dirawat di sana. Bukan dikasihin sih, cuma dipinjemin aja. So, baju bayi yang perlu kita bawa ke RSPI hanya satu stel untuk dipake saat pulang aja. Kecuali, selama dirawat, kita mau bayi kita pake baju yang kita siapin sendiri. Untuk pospak bayi juga disediakan. Tapi kayanya akan dikenakan charge tambahan juga untuk pospaknya.

Setelah hospital tour, tinggal gue dan obgyn tercinta diskusi nih kapan waktu yang tepat untuk lahiran. Untuk lahiran kedua ini, gue dan suami sepertinya sudah memantapkan diri untuk SC aja. Tadinya sih, gue masih berminat untuk nyoba VBAC. Tapi karena laki gue kurang merestui, plus mempertimbangkan kemungkinan komplikasi yang ada, jadi estri sholehah ini nurut aja buat SC lagi.

Karena usia kehamilan gue udah lewat dari 36 minggu, jadi jadwal kontrol gue udah seminggu sekali. Untuk tanggal pasti lahiran nanti akan didiskusiin sama obgyn tercinta dulu. Setelah fix tanggalnya, baru gue bisa booking kamar dan lakuin pemeriksaan-pemeriksaan seperti pemeriksaan lab dan konsul ke dokter jantung dan dokter anestesi.

(Baca: (Finally) Meet dr. Aswin, Sp.OG!)

Ohya, buat yang mau lahiran dan pake asuransi atau jaminan perusahaan, gue saranin juga pastiin kalo asuransi yang kalian punya bisa dipake di RSPI. Tanya juga berapa limitnya, biar kalo seandainya harus nombok, bisa nyiapin dana dari sekarang. Kalau mau pake jaminan perusahaan juga monggo diurus surat jaminannya. Untuk pengurusan asuransi dan jaminan perusahaan bisa dilakukan di admisi rawat inap di lantai 1 RSPI ya.

Untuk pertanyaan lebih lanjut, boleh hubungi suster poliklinik obgyn di nomer ini:
(021) 765 7525 ext. 3248

Sepertinya begitchu dulu. Kalo ada yang mau tanya-tanya, boleh colek gue di comment atau message gue di Instagram @ayasso .

See ya!



4 comments:

  1. ruangannya nyaman sekali ya mbak, agak mahal ya tarif SCnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang nyaman sekali, mba. Ruangannya juga masih baru. Mungkin itu yang buat harganya rada2 wow, hehehe. Ohya, kalau ambil kelas VIP ke atas, udah dapet sesi foto newborn dengan Axioo. Aku lupa nulis di atas, hehe...

      Delete
  2. wah, makasih loh mbak informasinya. lumayan juga ya ternyata tarif lahiran di sana hueheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbaa, lumayan juga. Tapi kalo yg aku liat dari RS yang kurang lebih selevel (Bunda Menteng, KMC, BWCH, dll), harganya kurang lebih sama sihh :D

      Delete

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS