Pages

First Impression RSPI dan Kontrol Hamil dengan dr. FX Bhimantoro

Wednesday, February 14, 2018

Alohaaa.
Aku sudah menunaikan kontrol hamil di RSPI lhooo. Biar sah sebagai buibu rabid, gue mau review ah gimana kontrol di RSPI.

Kesan pertama gue (dan suami, dan cus) begitu melangkahkan kaki di RSPI adalah: rumah sakitnya buagussssss, kaya emoooollll.

Hahaha. Orang norak detected. Ya maapkeun ya, belum pernah liat RS sebagus ini di Indonesia. Secara jaman dulu cuma di RS pemerintah atau daerah aja yang yaaaa gitudeh. Terus juga sebelum ini pernahnya kontrol ke RSIA Bunda, BIC, RS Bunda Margonda, atau RS YPK. Bukannya mereka ngga bagus, cuma ya dari segi interior sedikit susah disandingkan dengan RSPI, hihihi.


Kalo menurut review-review yang pernah gue baca kantin di RSPI makanannya enak banget. Gue ngga nyoba sih, tapi emang sekilas kantinnya apik tenan. Luas dan pilihan makannya banyak. Selain itu, di samping RSPI juga banyak resto dan cafe yang ciamik buat dimampirin. Ngga bakal susyeh deh cari makanan di sini.

Sebagai pasien baru gue mesti daftar dulu di outpatient admission. Masalahnya gue salah turun di lobby samping hahaha jadi jalannya mesti rada jauh. Padahal kalo turun di lobby depan, si admission ini percissss langsung ada begitu lo nginjekin kaki di RSPI.

Proses admissionnya juga tertib, kita mesti ambil antrian dulu. Ada pilihannya mau PB (pasien baru) atau PL (pasien lama). Masing-masing PB dan PL juga dipisah lagi, mau pake asuransi atau pembayaran pribadi. Ngga usyeh khawatir, loketnya banyak jadi antrinya ngga begitu lama, kurang dari 10 menit lah. Selain itu pelayanannya juga cepet dan ruang tunggunya enak banget, kursinya banyak (penting ini!).

Setelah kelar urusan administrasi gue langsung menuju poli obgyn di lantai 3 lewat lift yang persis di sebelah outpatient admission. Untuk poli obgyn ini gue liat eksklusip bener ya. Beda sama poli lain, misalnya interna, yang ada di lantai 1. Mungkin biar para bumil bisa nyaman nunggunya.

Begitu sampe lantai 3, kita bener-bener masuk ke zona obgyn. Selain poliklinik, di lantai 3 juga ada delivery suite. Mungkin kalo pas kontrol ada kontraksi bisa langsung ngesot ke situ, hehehe. Ruang tunggunya pun superrrr nyaman. Aku norak deh beneran, hahaha. Sofa-sofanya banyaaaak dan empuk. Ruang tunggu juga lapang. Apalagi kan emang pasien udah dapet nomer antrian dan jam perkiraan masuk kan ya, jadi ngga over crowded ruangannya, memang hanya orang-orang yang mau kontrol di sekitar jam itu.

Setelah masuk gue langsung menuju ke nurse station di poliklinik, nyebutin nama, kontrol sama dokter siapa, dan nyerahin kartu. Ohiya, buat pasien baru jangan lupa juga minta bikin buku kontrol baru. Kalo mau pake buku dari RS lain juga ngga apa sih. Tapi kayanya enakan baru kannn, hehe.

Setelah ke nurse station kita akan disuruh nunggu dulu untuk kemudian dipanggil buat timbang berat dan tensi. Di sini gue sangat appreciate dengan susternya yang detail nanya riwayat kita. Biasanya gue cuma ditimbang sama tensi doang. Di sini ada 2 suster, satu yang tugasnya meriksa (nimbang dan nensi), satu lagi buat nanya riwayat dan nyatet di medical record kita. Nanyanya juga lengkap, mulai dari kapan HPHT, pernah ada riwayat jatuh selama hamil atau ngga, keluhan yang pernah dan sekarang dirasa, blablabla, bahkan sampe kaki gue diliat detil banget buat liat bengkak apa ngga. Lafff banget si suster deh.

Setelah itu nunggu lagi sebelum masuk ke ruang dokter, ngga lama lah paling cuma 15 menit. Begitu masuk gue langsung takjub dan lagi-lagi norak. Ruang dokternya asiiiikkk bener. Lantainya kayu, dokternya duduk di depan meja yang edgy dan ada komputernya, tempat dia nulis hasil pemeriksaan kita. Tempat tidur periksanya juga canggih, bisa dinaik-turunin gitu hahaha. Plusss yang paling penting adalah USG-nya 4D kakaaaak. Aku paling laff sama yang ini hehe.

Dokternya pun enak banget diajak ngobrol. Dia nanyanya detail dan ngga keburu-buru. Teliti juga cek buku kehamilan gue dari Bunda dan YPK sebelumnya. Abis tanya-tanya periksalah kita pake USG. Waktu periksa juga detail bener, diliatnya runut lagi mulai dari kepala, perut, kaki. Semua diliatin versi 2D sama 4D-nya. Sayangnya nyunyuku lagi membenamkan kepalanya ke plasenta, jadi ngga keliatan jelas deh mukanya hiks. Yang penting sehat ya nakkk. Bulan depan coba narsis kaya emakmu gini liat kamera langsung pose. 😎😎😎

Setelah 20 menit di ruangan kitapun keluar dengan bahagia menuju nurse station lagi. Pembayaran juga dilakukan di sini yaaa jadi ngga perlu lagi antri di kasir lain. Senang aku, tidak usyeh bolak-balik. Harganya juga oke banget, tanpa obat, dengan biaya dokter, cetak USG, dan admisi pasien baru hanya 700rebu sajaaa. Fee dokternya 400ribu. Lebih murah dari Bunda tapi masih lebih mahal dari YPK. Susternya juga baik dan informatif banget. Kita dibilang bisa kalo mau nanya-nanya harga lahiran dan hospital tour. Sayangnya bagian inpatient admission rada jutek. Tapi itu laen cerita aja yaah.

After all, puas sekali kita di RSPI. Insya Allah akan meneruskan kontrol di sini. Lahiran juga Insya Allah di sini. Di sini juga ada senam hamil sama hypno-birthing yang mana diinfoin tanggal dan cara bookingnya di SMS. Tinggal masih penasaran sama beberapa dokter lain yang katanya recommended juga. Bukannya dr. Bhim ngga bagus yeee, bagusss bener. Cuma aku kan rabid mom yang mudah penasaran sama review orang. Hahaha.

Btw lagi, parkiran di RSPI luassss bener ya ada 2 basement sendiri. Ah aku makin laff sama RSPI. Sampai jumpa bulan depan yaaa!

💗💗💗

No comments:

Post a Comment

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS